An Affair in Paris (Part I)

img_17451

sedang mengingat2 kejadian seminggu lalu. hari Minggu, jam segini, waktu setempat, aku sedang terbaring di atas kasur empuk Pullman Hotel di kawasan selatan Paris sambil nonton CSI di TF1, capek setelah seharian main di Eiffel en puter2 nyari makan, trus masih sedikit capek karena penerbangan yang memakan waktu sekitar hampir 14 jam in total, itu lari2 di Schipholnya gak diitung.

well, yeah, baru aja dapet kesempatan ke ibu kota negerinya Napoleon Bonaparte pada pekan lalu. bersyukur pada Tuhan karena masih diberi kesempatan untuk melihat-lihat kondisi di negara lain. bukan untuk membandingkannya sama Indonesia. nikmati sajalah suasananya karena pasti beda. *di sana, banyakan orang2 bule, di sini banyakan orang jawa, sunda, sumatera, batak, kalimantan, sulawesi, papua dan lain-lain, hahaha.*

oke, cerita nggak seru kalo nggak pake error. bukan begitu? halo, mickey … *eh, tiba2 keinget ama ni bocah, ahahaha …*

error pertama terjadi di bandara soetta alias cengkareng, saudara-saudara. rombonganku berjumlah 6 orang, dan akulah yang paling muda *huehehehe*. pas nyampe di sana, ternyata kita nggak ada escort dari pihak pengundang, atau setidaknya yang ngorganisir biar kita berangkat bareng2. jadinya ya gitu, kita ketemunya di bandara. parahnya, nggak semua orang kenal satu sama lain waktu itu karena asalnya beda-beda en gak pernah ada yang liputan bareng. kebayang kan, kayak kencan buta nggak mutu gitu?

nah, pas di depan konter check in, si mas2 yang jaga bingung liat visaku. “bentar ya, mbak, difotokopi dulu,” katanya.

di bagian ini, aku juga ikutan bingung. baru kali ini ada visa pake foto kopi. seumur2 gak pernah ada kayak gituan. akhirnya, pas mas2 itu balik dari foto kopi, aku tanyain. “tumben amat, mas, pake foto kopi. aturan baru ya? baru denger,” kataku.

“oh, bukan gitu, mbak, kita belum pernah liat visa kayak ginian, tiga negara doang, kenapa gak sekalian schengen?” kata dia nunjukin sederetan negara yang terpampang di visaku. emang di situ dicetak NL-BL-F (Belanda-Belgia-Prancis). “tadi ada dua mas2 gitu juga.”

“lah di belakang saya masih ada tiga orang, mas. kita berenam,” kataku. “emang gak diorganisasi jalannya, jadi ya check in sendiri-sendiri.”

“oh, gitu, mbak? masih ada tiga ya? makasih ya udah dikasih tau,” kata dia sambil balikin paspor en kasih boarding tiket.

aku berlalu dari loket check in itu melewati serombongan polisi yang entah mau kemana tapi naik pesawat yang sama denganku, KLM.

pas lagi celingak celinguk, kulihat ada dua sosok manusia yang bentuk dan gayanya mirip denganku. gaya wartawan mau kek apa kek kalo yang liat wartawan juga pasti tau. kuhampiri aja mereka. “mau ke Paris juga ya?” tanyaku.

dua laki2 itu menyambutku. kami lantas ngobrol sana sini en ngomongin soal tiga orang lainnya yang juga belum dikenal. dari enam itu, aku baru ketemu dua, cewek semua dan sudah ibu2. salah satu laki2 yang kutemui di bandara itu pernah ketemu juga, tapi cuma sebentar. waktu itu, dia baru selesai urusannya sama pak dominique di kedutaan, sementara aku baru datang. waktu itu dia cuma bilang,”wah, nanti ketemu lagi ya.”

bertiga, kami lantas ke gate e, karena waktu itu sudah hampir jam 5 sore dan pesawat kami berangkat pukul 18.55 dari gate E7. setelah masuk gate segala macam, kami bertemu dengan dua anggota rombongan ini, dua ibu2 itu. tinggal satu orang. sudah hampir jam 6 dan dia belum kelihatan, katanya sih kena macet di jalan.

ketika pesawat boarding, orang itu baru nongol. sebut saja dia sebagai Mas E. ibu2 itu selanjutnya akan disebut sebagai Ibu Y dan Ibu W. Dua laki2 lain akan disebut sebagai Mas P dan Mas J. Mas J ini orang yang ketemu aku di tempat Pak Dominique.

waktu itu aku sudah berpikir, siapa yang bakal duduk sebangku *yeh, sebangku, sekolah, mbak?* sama aku, apa akan ada insiden tergencet di kursi tengah lagi seperti pengalamanku naik Lufthansa Boeing 747-400 pada 3 taun lalu?

untungnya tidak. aku dapet tempat di dekat jendela di sebelah kiri, pas di sayap pesawatnya lagi. sebelahku, cihuy-nya, adalah Mas E. sementara, di sebelah Mas E ada bapak2 pejabat dari sebuah instansi pemerintah di Indonesia. sepanjang jalan dari CGK ke KL, yang makan waktu 1,5 jam, Mas E ngajak ngobrol ngalor ngidul, entah denganku atau bapak2 berkumis itu, Pak N. pesawat yang kami tumpangi, KLM Boeing 777-200 memang tak sebesar Boeing 747-400 yang biasa dipakai maskapai lain untuk terbang di malam hari dan menempuh jarak cukup jauh. selain itu, pesawat ini juga harus transit di malaysia, tak seperti Lufthansa yang dulu kutumpangi. pesawat itu transit di Changi. tapi, biar KLM itu lebih kecil, kursinya cukup lebar. jadi, nggak ada feeling tergencet lagi seperti dulu, hehehe.

setelah transit sekitar sejam di KL, pesawat melanjutkan perjalanan ke Amsterdam. kami akan transit sekali lagi di Schiphol sebelum menuju ke tujuan akhir Charles de Gaulle di Paris. perjalanan dari KL ke Amsterdam memakan waktu sekitar 12 jam. kalo ada yang nanya apa yang bakal kamu lakukan dalam perjalanan segitu panjang, maka orang itu akan kutanya balik,”nggak nanya rasanya terbang 13 jam nonstop?” itu adalah waktu yang kutempuh saat perjalanan dari Changi ke Frankfurt, sebelum nanti nambah 6 jam untuk perjalanan dari Frankfurt ke Boston.

oke, aku habiskan waktu 12 jam itu untuk membaca novel the help, tapi kuhentikan karena nggak nahan haru pingin nangis gara2 baca cerita tentang pembantu dan anak majikannya. jadi, lebih banyak ngobrol sama Mas E dan kadang sama Pak N. ato ya udah, simply, ngorok, wekekeke … en, selama perjalanan itu, entah sudah berapa gelas air putih kuminum, udaranya kering banget.

berangkat dari CGK pukul 18.55, tiba di KL pukul 20.30. pesawat berangkat sekitar pukul 21.00 waktu Malaysia dan tiba di Amsterdam sekitar pukul 06.00. perjalanan yang panjang. tapi nggak sepanjang perjuangan buat nembus imigrasi.

pesawat KLM yang akan membawa kami ke Paris berangkat pukul 07.15. begitu nginjak kaki di Schiphol, Mas J, yang pernah pergi ke Eropa langsung ngajak kita segera ke imigrasi, karena gate tempat pesawat berhenti ke gate tempat pesawat berangkat itu juaaaaauuuuuhhhhh. di pagi2 hari begitu, matahari bersinar malu2, kami berlari2 ke tempat imigrasi dan antreannya … jangan tanya deh.

di antara enam orang itu, aku dapet tempat paling depan antreannya. deg2an juga sih, karena keliatannya orang imigrasinya nggak seramah yang waktu di Frankfurt dulu. pas liat jam, tambah deg2an aja, udah jam 07.40, artinya, bentar lagi gate boarding akan ditutup! mana orang India yang antre dua di depanku di imigrasinya lama. interogasinya itu lho yang lama. depanku, seorang bule, udah gak sabar banget ngeliatnya. di belakangnya aku, udah gak sabar … pingin pipis!!!

pas giliranku, si mas2 penjaga loket imigrasinya tersenyum, dingin. *sialnya gak secakep senyum dinginnya keanu reeves.* “halo, boleh liat paspor dan tiketnya?”

kuserahkan barang yang dia minta. liat2 bentar, terus nanya lagi. “mau ngapain di sini?”

sebenarnya aku mau jawab,”nampar elu, mas, udah ditungguin 3 kali puasa, lima kali lebaran, gak pulang2, malah nongkrong di loket sini sambil sok sinis2an lagi, itu anakmu di rumah nanya2in terus, belom kebon singkong sekarang gak ada yang ngurus, badanku kurus mikirin kamu, maaaasss …”

nggak ding. aku keluarkan map yang dikasih pak dominique yang dia pesanin begini,”kalo susah di bandara, kasih saja dokumen ini.” udah mirip banget adegan film anak telantar di tivi.

jadi, ya udah, aku kasih itu dan si mas2 sok dingin itu. dia baca2, entah ngerti ato kagak, soalnya ditulis pake bahasa prancis, aku aja ndak ngerti. dia lantas ngembaliin tu dokumen. “terima kasih, selamat jalan.”

abis dari loket itu, harus pake periksa barang2. malesnya bongkar2. sabuk, laptop, jaket, hu ugh, mana ini pipis udah pingin keluar banget!

selesai dari situ, segera jalan liat gate. gate E7, penerbangan KL sekian sekian jurusan Paris jam 07.15. Mas J lantas nongol en kukasih tau di mana gate kita. dia liat jam, jam 06.55, en,”ayo segera ke sana, yang lainnya entar juga nyusul.”

dengan kekuatan kebelet pipis, aku sampe di gate itu duluan. tau nggak, tu gate udah gak ada penumpangnya yang lagi nunggu boarding, semuanya udah pada masuk pesawat. karena udah gak tahan pipis, aku tanya sama mbak2 yang lagi jaga. “mbak, saya mau pipis dulu, udah gak tahan ini.”

mbak2 itu liat jam. “oke, cepetan ya.”

pas aku turun ke toilet, ada mas J lagi lewat. dia nanya mau kemana, aku jawab mau ke toilet, eh, dianya ngikut. huh, nggak kreatip amat ni mas2 …

abis nongkrongin bokong di wc itu, ngusapin bokong pake tisu basah yang kubawa dari jakarta, aku nyari2 tuas buat nyiram airnya. nggak ada! nah, noraknya muncul deh. jadi celingukan sendiri. malu bener kalo ada petugas bersih2 masuk ke wc ini terus liat masih ada sisa pipis di situ. iiiihhh … pas nengok ke belakang … “WC ini akan menyiram secara otomatis.”

halah, langsung aja rapi-rapi terus ngibrit ke boarding. dan kudengar bunyi, byuuuurrrrrrr …

sampe di pesawat, bener2 terengah2 deh. capek banget lari2nya. udah duduk di kursi. sekarang dapet kursi dekat jalan, bukan di pojokan deket jendela lagi. di sebelah jendela itu ada kakek-kakek. kursi tengah kosong.

lima menit berlalu. lalu ada pengumuman. “maaf penumpang, kita masih menunggu beberapa orang lagi yang mungkin masih terjebak di imigrasi.”

sepuluh menit berlalu. kulihat wajah Mas E. dia menuju tempatku. woh, kiranya dia duduk di sebelahku. “Itu si Mbak Y, paspornya bermasalah,” kata dia.

“kenapa?”

“nggak pake biometrik.”

Mas E lantas cerita, petugas imigrasinya masalahin tu paspor karena dikira palsu. sampe dia harus gontok2an dulu, padahal, empat orang anggota rombongannya udah kemana. pada akhirnya mereka pun “dibebaskan” tanpa syarat tentunya.

perjalanan hanya memakan waktu 45 menit. gak krasa banget deh, pokoknya, kecuali terengah2nya karena lari2 ama nahan pipis itu. begitu mendarat di Charles de Gaulle rasanya lega banget. nyampe juga. waktu itu jam 08.30 sampe di Charles de Gaulle, nungguin bagasi terus nyariin sopir yang hendak menjemput kami. sekali lagi, nggak ada panitia yang ngundang yang ikut nyambut kami. jadi, kami ini adalah rombongan mandiri. pas itu, kami masih harus ngambil per diem di travelex. ada errornya juga.

karena harus bolak balik telepon, si panitianya ternyata belum ngefax surat untuk travelex, jadinya nunggu lagi. beuh.

selesai urusan duit, kami langsung menuju hotel. pas dalam perjalanan dari bandara ke hotel, salah seorang dari kami, si mbak Y itu, bilang gini,”entar gw mau nyari oleh2 di IKEA, terus ke Carrefour ama ke mall gede di Paris, apa namanya? opera ato apa itu lho …”

hedeh, ini si ibu2, kita ke sini kan diundang sama kementerian luar negeri Prancis, baru turun dari pesawat, belum sampe di hotel en belum tau besok acaranya seperti apa, kok udah ngomongin soal oleh2, hedeh … emak2 bener ni orang …

sampe hotel … eng ing eng, jam 10.30, si petugas hotelnya bilang, kamarnya baru siap jam 3 sore, padahal, sudah capek banget. akhirnya setelah nitipin koper dan tas2 besar lainnya, kami pergi makan. tempat pertama, utama dan cepat: McD yang ada di sebelah hotel. abis itu, off we go Eiffel!!!

perjalanan ke Eiffel dilakukan naik metro, semacam krl kalo di jakarta. tapi, ya jangan dibandinginlah. Paris itu ibu kota negara maju, jelas aja fasilitasnya lebih top dibandingin negara kita yang masih berkembang ini. metronya bersih, nggak ada asongan, pengamen even orang ngrokok. di Paris, ngrokok boleh asal di luar gedung atau tempat fasilitas publik, seperti bus atau kereta. setelah naik dua kali metro, kami sampai di Eiffel. ya, seperti biasanya, narsis dulu dong … hehehe …

e tapi, pas kita lagi asyik2 mota moto, ada lho satu bapak2 ama satu ibu2 dari rombongan kita yang udah beli suvernir di lapangan deket Eiffel situ. hedeh … bener2 ini orang2 mikir ini bukan liputan, tapi liburan, jadi oleh2 adalah yang utama … ck ck ck …

selanjutnya … nantikan sajalah kisahnya …

Photo copyright: Alvin Pirlo
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s