One Night, with Tukang Nasi Goreng’s Story

bapak tukang nasi goreng itu kayaknya selalu punya cerita aneh tiap hari. bukan karena dia yang aneh, tapi karena pelanggannya yang suka ajaib. tadi si bapak itu barusan cerita, pernah ada seorang pelanggannya yang tiap malem selalu beli nasi goreng, suatu hari dia ngantre and ngacungin jari telunjuknya, pertanda, satu nasi goreng bungkus.

si bapak itupun membungkuskan satu nasi goreng untuk si mas2 yang disebutnya bekerja di sebuah toko tak jauh dari tempatnya mangkal. setelah membayar nasi goreng bungkusnya, si mas pun pulang. tapi, tak lama kemudian dia balik lagi ke tukang nasi goreng itu.

“kok balik lagi? ada apa, mas? ada yang kurang?” tanya si bapak.
“ini ni bapak kok bikinin nasi goreng sih?” protes si mas2.
“lho kan biasanya makannya nasi,” sahut si bapak nggak mau kalah. “emang pesennya apa?”
“mi goreng, pak.”
“tadi ngomong gak?”
“hehehe …”

si pembeli itu nggak bisa jawab karena emang dia cuma ngacungin jari doang buat pesen en si bapak taunya dia pesen nasi goreng.

cerita berlanjut ketika si bapak dapet pelanggan baru, anak muda, suka main game online. dia pesen nasi goreng, tapi nggak bayar. tiap kali si bapak lewat booth si orang ini, orang itu nggak peduli. awalnya, si bapak berpikiran positif kalo2 dialah yang lupa si orang itu sudah bayar, tapi setelah dua kali si orang ini pesen nasi gak bayar juga, barulah si bapak ini sadar, emang, nasinya nggak dibayar.

pas ketiga kalinya si orang ini pesen, si bapak pun nggak kurang akal. seperti biasa, si bapak nganterin sepiring nasi goreng ke tempat orang ini main game.

“mas, bayar dulu ya nasinya,” kata si bapak pas nyerahin nasi goreng.
“lho, kenapa, pak? takut nggak saya bayar?” sahut si orang ini sengit.
“bukan, mas, bukannya saya takut nggak dibayar, tapi kalo masnya ini kaya, masnya bayar aja sebulan Rp210.000, jadi besok-besok nggak usah bayar lagi, enak kan?”

ternyata si orang ini mikir berkali-kali en nggak mau terima tawaran si bapak ini, jadi dia bayar dulu itu seporsi nasi goreng. besok-besoknya pas beli nasi goreng lagi, orang ini selalu bayar duluan. ah, dasar …

tapi, ai pernah sih liat langsung kejadian aneh itu beberapa hari lalu. ai pesen mi goreng. si bapak bilang masih ngantre empat bungkus, sementara dia masakin dua bungkus nasi goreng, jadi harus nunggu dua bungkus lagi sampe pesenanku dibikinin ama dia. tapi, ai nggak keberatan, jadi kutunggu aja. waktu ai ngantre, ada tiga mas2, seorang mas2 pesen dua bungkus dan dua orang mas2, mahasiswa kampus deket kosan, masing2 pesen sebungkus, dua orang ini asyik ngobrol, satu berkaus putih, satu lagi berkaus merah.

ketika si bapak ini selesai mbungkusin dua nasgor mas2 seorangan itu, dia nanya ke kedua mahasiswa yang asyik ngobrol itu.

“tadi pesennya apa?”
“nasi goreng satu, pak,” jawab mahasiswa yang pake kaus putih.
“masnya?” tanya si bapak ke mahasiswa berkaus merah.
“nasi mi, ya,” jawab mahasiswa itu.

dua orang itu lalu asyik ngobrol lagi, sementara ai tinggalin dulu buat ke mini market beli beberapa barang.

pas ai balik, si bapak lagi ngracik nasi mi pesenan si mahasiswa kaus merah itu. pas masukin itu racikan ke wajan, tiba-tiba …
“itu pesenan saya, pak?” tanya si mahasiswa kaus merah.
“iya,” jawab si bapak.
“lho kok mi ama nasinya dicampur, pak?”
“lha tadi bilangnya nasi mi, ya, kayak gini.”
“maksud saya tadi nasi goreng satu mi goreng satu.”
“lha ini terus gimana?”
“ya, sudah, pak, nggak apa-apa.”

si mahasiswa itu nglanjutin ngobrol ama temennya yang berkaus putih tadi.
selesai si bapak mbungkusin itu nasi mi, diserahinlah ke mahasiswa itu.
“ini apa aja, pak?”
“nasi goreng satu ama nasi mi satu kan tadi?”
“lah, mi gorengnya mana?” tanya si mahasiswa kaus merah.
“emangnya tadi pesen?”
“ya tadi kan saya bilang mi goreng satu.”
“jadi mi goreng satu lagi?”
“iya,” jawab mahasiswa itu.

si bapak pun lantas membuat sebungkus mi goreng lagi buat mahasiswa itu.

pernah juga suatu hari, ada serombongan mahasiswa, sekitar 5-7 orang anggotanya, nyambangi gerobaknya. salah satunya lalu pesen.
“pak, satu porsi berapa?” tanyanya.
“tujuh ribu, mas,” jawab si bapak.
“bikin sepuluh, ya,” kata si mahasiswa itu.

bapak itu pun semangat sekali membuatkan pesenan nasi goreng mahasiswa itu. biasanya, sekali nggoreng, bapak itu bakal menyiapkan tiga porsi sekaligus. babak pertama, setelah selesai menggoreng tiga bungkus nasi, bapak itu lantas menyerahkannya ke mahasiswa itu.

“ini baru tiga, mas, masih kurang tujuh, ya,” kata si bapak.
tapi, mahasiswa itu malah kebingungan. “kok jadi banyak sekali, pak?”
“lah, tadi pesennya 10 kan?”
“bukan, pak, saya nggak pesen 10 bungkus.”
“tadi bilangnya gimana? tadi kan tanya, seporsi berapa? saya jawab, tujuh ribu, terus masnya bilang bikinin 10, gitu kan?”
“maksud saya bukan 10 bungkus, pak, tapi 10 ribu.”
“lah tadi nggak bilang 10 ribu.”
“ini banyak banget, terus siapa yang mau makan?”
“kamu sih, tadi salah bilang ke abangnya, makanya, kalo pesen yang jelas,” celetuk salah satu temen mahasiswa itu.
“udah, udah, nanti kita bantuin ngabisin deh, besok2 kalo pesen itu bahasanya yang jelas ya,” sahut yang lainnya.

akhirnya beneran itu nasi goreng dibikinin 10 bungkus sama si bapaknya, dan mahasiswa itu tadi pun akhirnya membayar 10 bungkus nasi goreng itu tunai 70.000, dimana setengahnya dibayar patungan sama temen2 serombongannya.

anyway, di tempat tukang nasi goreng pun, tampaknya manner ama intonasi bicara serta tata bahasa pemesanan pun harus diperhatikan. ai rasa itu bapak masih punya segudang cerita aneh tentang para pelanggannya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s