Category Archives: Daily Journal

Daily Journal: The Unfinished Shawl

selalu ada cerita tentang sesuatu yang dihasilkan dari tangan. shawl warna ecru inilah salah satunya. bisa disebut istimewa, atau malah biasa saja. anyway, shawl ini nyaris jadi produk gagal.

DSC_1302[1]

i love making this one. bisa dibilang gampang sih, cuma pegel aja karena harus nambahin stitch dari 8 sampai jadi 260, hahaha … ngerjain bordernya pun sebenarnya asyik banget karena nggak terlalu ribet cuma …

dari awal, nih shawl emang udah bikin masalah. beli jarum ukuran 6.00 di toko langganan, taunya ukuran aslinya 7.5 mm. gileee … makanya boros banget benangnya! akhirnya bongkar en pakai ukuran 5.75 mm, lumayanlah, gak jadi seboros itu but …

bagian border pun terpaksa bongkar karena gak suka pola paling bawah yang langsung pake cable, so bongkar lagi dan itu udah masuk gulungan ketiga, cuma punya lima gulung aja buat benang ini

polanya bilang kalo shawl ini butuh sekitar 400 meter, segulung benang itu sekitar 100 meter, so dalam pikiran, 4 gulung udah 400 meter, tapi ternyata …

udah mau gulungan keempat bagian akhir, bordernya masih kurang, hahaha … gak tau apakah nanti masuk gulungan kelima bisa jadi ini shawl, pinginnya sih gitu …

kalo benangnya abis, ya udah, gak bakal dilanjutin lagi, soalnya benangnya gak dijual di sini, dulu dapet juga nitip temen yang kebetulan ada di Sydney en cuma beli 5 gulung, hahaha … jadi kalo abis … ya lama deh ya dapet benangnya lagi … semoga cukup …

 

Advertisements

One Night, with Tukang Nasi Goreng’s Story

bapak tukang nasi goreng itu kayaknya selalu punya cerita aneh tiap hari. bukan karena dia yang aneh, tapi karena pelanggannya yang suka ajaib. tadi si bapak itu barusan cerita, pernah ada seorang pelanggannya yang tiap malem selalu beli nasi goreng, suatu hari dia ngantre and ngacungin jari telunjuknya, pertanda, satu nasi goreng bungkus.

si bapak itupun membungkuskan satu nasi goreng untuk si mas2 yang disebutnya bekerja di sebuah toko tak jauh dari tempatnya mangkal. setelah membayar nasi goreng bungkusnya, si mas pun pulang. tapi, tak lama kemudian dia balik lagi ke tukang nasi goreng itu. Continue reading

Endang

namanya endang. setidaknya begitu dia menyebutkannya di akhir pertemuan singkat itu.

aku bertemu secara tak sengaja ketika menunggu boarding di shia hari minggu lalu. waktu itu, masih sekitar jam 7 malam, tapi gate check in untuk japan airlines ternyata sudah buka, padahal pesawat baru terbang jam 21.55. yah, daripada menunggu di luar, mendingan check in dulu, seenggaknya nggak perlu nyeret koper kemana-mana.

setelah check in, aku liat ada bangku kosong di dekat seorang perempuan mungil. aku duduk di situ dan perempuan berambut pendek itu pun menyapa. “berangkat kemana?” tanyanya.

“ke jepang,” jawabku.

“gajinya bagus nggak?” Continue reading

Arriverdeci Andrea Pirlo

Pertama mendengar namanya adalah sekitar tahun 2001. Waktu itu, dia baru saja dibeli dari Brescia. Ketika melihat dia beraksi dengan seragam merah hitam, aku terpesona. Dia punya cara dan gaya lari yang khas. Entahlah, aku tak bisa menggambarkannya dengan kata-kata. Belum lagi, cara dia mengeksekusi bola, hmm, jadi seneng deh.

Saat itu, aku masih getol nonton bola. Apalagi Liga Serie A, yang disiarkan di RCTI. Boleh berantem ama orang rumah deh tiap malem Minggu demi nonton pertandingan, apalagin kalo sudah Paolo Maldini cs yang berlaga. Tak bolehlah dilewatkan.

Dan aku terpesona pada sosok bernomor punggung 21 itu. Bukan hanya dari caranya berlari atau mengontrol bola. Tapi juga bagaimana dia bisa memainkan peran banyak di tim itu. Dia bisa jadi striker di depan, bisa jadi gelandang dan juga membantu pertahanan. He’s man of everything. Dalam pikiranku, bagaimana dia bisa melakukannya? Bukankah dia sebenarnya seorang pemain tengah? Tak perlulah dia susah2 bela pertahanan, mendingan dia terus maju ke depan bantu lini penyerangan … Tapi … Continue reading

Food: Kerupuk

Sebagian besar orang Indonesia pastilah mengenal makanan yang satu ini, kerupuk. Dari bentuk yang paling orisinil – kayak benang ruwet berwarna putih ato kuning terbuat dari sari udang – sampe modifikasinya, kerupuk udang, rambak, kerupuk gendar/karak, atau yang berwarna warni, makanan ringan ini senantiasa menemani dengan setia sepiring nasi dan lauk pauk lainnya. Kayaknya sih kurang afdol aja kalo makan gak ada krupuk. Ibarat sayur, garamnya kurang nggigit gitu.

Nggak bayi, nggak kakek, nggak miskin, nggak kaya, rasanya makanan ini selalu lekat di hati orang Indonesia. Dari warung sampe restoran masakan Indonesia, kerupuk memang tak pernah hilang. Makanan ini seolah menambah cita rasa setiap makanan yang dihidangkan di atas meja. Kalau tidak ada, selalu ada pertanyaan, mana ni kerupuknya?

Anyway, baru-baru ini, ai menemukan bahwa nggak semua orang Indonesia bisa menikmati kerupuk. Mau jenis apa pun itu.

Continue reading

Daily Journal: Motivator Kok Nggak Motivatif

Tadi ai baru aja selesai makan, gak sampe selese ding, ama sohib gw sejak kuliah ampe sekarang, Nopik. Kita makan di KL Kopi Tiam di Jalan Jaksa, belakang kantor. Awalnya sih niatnya mo ngrumpi ama curhat ampe bibir jontor, tapi …

Baru selese ai ngudap bubur ayam yang cairnya setengah mampus ama pesen French fries, tiba-tiba muncul seorang perempuan berusia 40an, ndeketin si Nopik. Perasaan ai udah gak enak. Bener aja tu ibuk2 nanya2 buku yang dibawa Nopik. Terus deh basa basi katanya dia suka baca dan lain2, terus bilang: pernah denger F****** Faith gak?

Waktu itu yang terlintas di otak ai adalah FF, sebuah blog yang ditutup karena sara. Ternyata bukan. Ibu2 itu ada dua, yang satunya masih muda. Nah, yang muda ini terus duduk ama kita ngajak ngobrol2. Dari situlah, udah deh krasa, ni acara ngrumpi ama curhat ampe jontor pasti berantakan. Bener aja.

Continue reading

Ih, Kok Pipis Sembarangan Sih?

Jumat kemarin, ai ke sebuah mall di jakarta barat, tujuannya mau nginepin henpon ai yang lagi batuk-batuk. Abis dari nokia center, ai langsung bergegas pulang. Maklum aja, hari itu tanggal merah, mall udah kek apaan. Orang berjubel, desek2an di eskalator dan di tempat makan serta di tempat skating es. Gak tahan aja ai liat kek gituan, mendingan pulang, tidur.

Nah, karena ai males amat pulang naik bis karena jalannya lumayan jauh mana hari itu panas sekali, ai mutusin pulang ke kosan naik taksi. Tapi, wew, antreannya udah nyaingin orang antre beras. Continue reading