Tag Archives: Personal

The Way of Happiness

iya, kalo mau ngikutin cara berpikir mereka, ya capek kita

Image

sejumput kalimat yang dikirim seorang teman sore ini membuat ai terhenyak.

ya, masih banyak orang di luar sana yang ingin menarik kita ke pemikiran mereka, mengikuti gaya hidup atau cara kerja mereka supaya kita bisa sama seperti mereka. sebagian mengklaim bahwa kita akan bisa bahagia dengan cara mereka. sebagian mengklaim mereka telah membuat kita bahagia dengan cara mereka.

apa itu benar? Continue reading

Advertisements

Do We Really Need a Motivator?

Ada satu pertanyaan besar yang belakangan menggelantung di benak ai: do we really need a motivator?

Mungkin banyak yang bakal menjawab iya. But, haruskah dia seorang yang berpenampilan rapi, rambut klimis, punya skill komunikasi yang sangat sangat baik dan tentu saja harus dibayar?

Buat ai, motivator nggak melulu harus seperti itu. No. Continue reading

They Don’t Forget

“Vin, Alvin, mimpimu dulu banyak yang udah keraih ya sekarang…”

Sepenggal kalimat yang untuk kali kedua kudengar dalam kurun waktu tiga tahun belakangan dari dua orang berbeda yang dua2nya sama2 I missed so much …

Yang pertama adalah orang yang selama hampir 8 tahun takkudengar beritanya sampe lebaran tahun 2010 lalu.

Dan, yang di atas, meluncur dari seseorang yang sudah 14 tahun tak pernah kudengar kabar beritanya. Dia dulu teman sebangkuku ketika kelas 3 SMA. Continue reading

Arriverdeci Andrea Pirlo

Pertama mendengar namanya adalah sekitar tahun 2001. Waktu itu, dia baru saja dibeli dari Brescia. Ketika melihat dia beraksi dengan seragam merah hitam, aku terpesona. Dia punya cara dan gaya lari yang khas. Entahlah, aku tak bisa menggambarkannya dengan kata-kata. Belum lagi, cara dia mengeksekusi bola, hmm, jadi seneng deh.

Saat itu, aku masih getol nonton bola. Apalagi Liga Serie A, yang disiarkan di RCTI. Boleh berantem ama orang rumah deh tiap malem Minggu demi nonton pertandingan, apalagin kalo sudah Paolo Maldini cs yang berlaga. Tak bolehlah dilewatkan.

Dan aku terpesona pada sosok bernomor punggung 21 itu. Bukan hanya dari caranya berlari atau mengontrol bola. Tapi juga bagaimana dia bisa memainkan peran banyak di tim itu. Dia bisa jadi striker di depan, bisa jadi gelandang dan juga membantu pertahanan. He’s man of everything. Dalam pikiranku, bagaimana dia bisa melakukannya? Bukankah dia sebenarnya seorang pemain tengah? Tak perlulah dia susah2 bela pertahanan, mendingan dia terus maju ke depan bantu lini penyerangan … Tapi … Continue reading

The Papah and Mamah

 
Dari sejak awal denger istilah kek ginian, ai sungguh tak mengerti. Ketika SMP, banyak banget temen ai yang pacaran udah panggil pasangannya pake istilah papah en mamah. Duluuuuu, ai anggep kek gituan tu norak. Bukan, bukan karena ai ngiri karena ai panggil pacar dengan sebutan mas atau eh atau woi atau namanya langsung, but, rasanya kok aneh aja buat ai ada yang panggil pacarnya pake sebutan gituan.

Parahnya, salah satu sohib ai adalah pelakunya. Dia manggil pacarnya dengan sebutan Pah dan pacarnya manggil dia dengan sebutan Mah. Sebutan itu berlaku, halah, dalam waktu yang cukup lama pada pacar terakhirnya, yang kebetulan sekarang jadi suaminya. Pada pacar pertamanya, dia dulu awalnya cuma panggil yang aja, tapi lama2, karena pacarannya lebih dari tiga tahun, mereka pun sudah manggil papah dan mamah.

Tapi, panggilan sayang pada pacar pertamanya itu berubah jadi panggilan lon** en buaya setelah mereka putus. Mereka putusnya nggak baik2. Ai udah lupa apa sebabnya, kata temen ai, mereka sampe berantem2 gitu deh, mirip2 kek sinetron lebay masa kini. *jadi, generasi gw dulu udah lebih maju ketimbang sinetron sekarang dong ya? bangga gitu?* Mungkin aja kalo waktu itu mereka udah nikah, terus cerai, itu perceraiannya bisa dijadiin cover tabloid 15 edisi. Huehehehe …
Continue reading

Daily Journal: Motivator Kok Nggak Motivatif

Tadi ai baru aja selesai makan, gak sampe selese ding, ama sohib gw sejak kuliah ampe sekarang, Nopik. Kita makan di KL Kopi Tiam di Jalan Jaksa, belakang kantor. Awalnya sih niatnya mo ngrumpi ama curhat ampe bibir jontor, tapi …

Baru selese ai ngudap bubur ayam yang cairnya setengah mampus ama pesen French fries, tiba-tiba muncul seorang perempuan berusia 40an, ndeketin si Nopik. Perasaan ai udah gak enak. Bener aja tu ibuk2 nanya2 buku yang dibawa Nopik. Terus deh basa basi katanya dia suka baca dan lain2, terus bilang: pernah denger F****** Faith gak?

Waktu itu yang terlintas di otak ai adalah FF, sebuah blog yang ditutup karena sara. Ternyata bukan. Ibu2 itu ada dua, yang satunya masih muda. Nah, yang muda ini terus duduk ama kita ngajak ngobrol2. Dari situlah, udah deh krasa, ni acara ngrumpi ama curhat ampe jontor pasti berantakan. Bener aja.

Continue reading